IJN Pertama di Asia Tutup Jantung Bocor Dengan Teknologi, Ini Alatnya

Share artikel ini

MitraMedis.id, Riau – Institut Jantung Negara (IJN) saat ini menjadi rumah sakit pertama di Asia Tutup Jantung Bocor Dengan Teknologi, prosedur ini dilakukan pada Mei (2021).

Pasien pertama IJN adalah seorang wanita berusia 67 tahun yang mengalami gejala gagal jantung dan dianggap terlalu berisiko jika menjalani operasi seperti biasa.

Dia memiliki sejarah panjang tentang hipertensi (tekanan darah tinggi), dan fibrilasi atrium atau detak jantung tidak teratur.

Dr Azmee lakukan Pembedahan kepada pasient yang datang satu tahun lalu dan hasilnya memuaskan Pasient.

“ Melalui Datuk Dr Azmee Mohd Ghazi selaku konsultan ahli jantung IJN mengatakan, Kami tidak memiliki teknologi seperti saat ini ketika dia pertama kali dirujuk kepada kami sekitar setahun yang lalu.

Pasien wanita yang berusia 67 tahun tersebut dianggap tidak cocok untuk operasi dan dirawat secara konservativ, “Ujar Dr Azmee.

“Ketika Teknologi TricValve ini muncul di IJN pada bulan Desember (2020), kami menawarkannya kepadanya dan pasient tersebut menyetujuinya, lalu dokter melakukannya dengan sangat baik.”

Dia menjelaskan bahwa mereka menilai ini dengan melihat kualitas hidup pasien dan peningkatannya dalam melakukan tugas dan aktivitas sehari-hari.

“Lanjut Dr Azmee, Dia membutuhkan lebih sedikit diuretik (obat untuk membersihkan tubuh dari natrium dan air) dan mampu melakukan lebih banyak hal yang sesuai dengan beberapa tingkat perbaikan di ventrikel kanan.

”Menurut dokter, dengan waktu yang singkat ini sekitar tiga bulan masih terlalu dini untuk melihat perbaikan terkait ukuran Jantung pasient, jadi kami harus menunggu sedikit lebih lama untuk melihat perubahan tersebut.

Katup Jantung Kanan Bocor

Sekarang mungkin untuk mengelola katup jantung kanan yang bocor parah atau secara medis disebut sebagai regurgitasi tricuspid dapat dilakukan tanpa menjalani operasi jantung terbuka.

Perawatan non-invasif ini menggunakan sistem pengiriman yang menggunakan dua katup tisu kering yang didukung oleh rangka paduan logam yang disebut Katup Bikaval Transkateter TricValve.

Bioprostesis ini dimasukkan ke dalam tubuh dan ditempatkan di vena cava superior dan inferior dengan prosedur yang mirip dengan angiogram koroner, yaitu melalui kateter yang dimasukkan di selangkangan kanan.

Vena cava adalah, vena melalui darah terdeoksigenasi dari seluruh tubuh masuk ke ruang jantung kanan atas (atrium) dalam perjalanan ke paru-paru untuk mendapatkan pasokan oksigen.

Vena cava superior membawa darah dari kepala, leher, dada bagian atas dan lengan, sedangkan vena cava inferior membawa darah dari seluruh tubuh di bawahnya.

Meskipun sistem pengiriman ini tidak mengganggu katup trikuspid yang bocor, kedua katup yang ditempatkan di vena cava secara efektif membantu menggantikan fungsinya dan mengurangi gejala gagal jantung akibat regurgitasi trikuspid yang parah.

Karena ini adalah prosedur invasif minimal, pemulihan pasien juga bisa lebih cepat dibandingkan dengan operasi jantung terbuka.

Penutupan Tidak Lengkap

Katup jantung mengontrol aliran darah melalui jantung, memastikan bahwa semuanya mengalir di jalur yang tepat di seluruh jantung.

Ketika katup tidak menutup dengan benar, itu dianggap “bocor” yang akan mengakibatkan beberapa darah mengalir ke belakang.

Dalam regurgitasi trikuspid, katup antara dua ruang jantung kanan (atrium kanan dan ventrikel kanan) – yang dikenal sebagai katup trikuspid – telah bocor, memungkinkan darah mengalir kembali ke atrium kanan jantung.

Hal inilah yang menyebabkan gejala seperti kelelahan, sesak dada, sesak napas, penurunan toleransi olahraga (yaitu penurunan kemampuan untuk berolahraga), ketidak mampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari, pembengkakan perut atau kaki serta rasa tidak nyaman atau berdenyut di leher.

Regurgitasi trikuspid dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi, termasuk:
– Pembesaran ventrikel kanan yang tidak normal
– Gagal jantung
– Penyakit Hipertensi pulmonal (tekanan darah tinggi di arteri paru-paru)
– Kardiomiopati (penyakit otot jantung)

Meskipun tidak ada data lokal tentang jumlah pasien dengan regurgitasi trikuspid, berdasarkan angka Amerika 1,6 juta pasien dengan kondisi tersebut diperkirakan ada 150.000 kasus di Malaysia yang memerlukan perawatan.

Penyakit ini dikategorikan dari stadium satu sampai lima.

Pada penderita penyakit jantung yang berat tidak cocok untuk operasi, hasilnya akan buruk dengan kelangsungan hidup rata-rata 2,2 tahun dari saat diagnosis.

“Dr Azmee mengatakan, direktur klinis gagal jantung dan transplantasi jantung IJN, mengatakan: “Di IJN, kami melihat banyak pasien dengan penyakit jenis ini yang dirujuk kepada kami untuk penanganan lebih lanjut.

“Saat kami melakukan penilaian, kami menemukan banyak pasien yang mengalami regurgitasi trikuspid juga memiliki penyakit lain, missal regurgitasi mitral di katup jantung kiri.

“Hingga 35% pasien akan memerlukan semacam intervensi, seperti terapi medis, bedah atau non-bedah (perkutan).”

Di masa lalu, pilihan pembedahan yang umum adalah annuloplasty, prosedur yang mengencangkan anulus – struktur seperti cincin – di sekitar katup di jantung.

“Sayangnya Lanjut Dr. Azmee, pasien dengan anulus trikuspid yang sangat melebar alat pacu jantung atau kondisi lain yang mendasarinya, tidak cocok untuk prosedur tersebut.

“Untuk kasus seperti itu, kami sekarang dapat menawarkan perawatan TricValve ini untuk membantu lebih banyak pasien meringankan gejala mereka, meningkatkan kualitas hidup mereka serta berjalan lebih jauh dan mengurangi kematian,” Jelas Dr Azmee.

Kriteria Seleksi Pasien Cukup Ketat

Hingga saat ini, prosedur yang baru ini sudah dilakukan lebih dari 100 pasien di seluruh dunia.

“Menurut konsultan senior ahli jantung dan kepala Departemen Kardiologi IJN Dr Shaiful Azmi Yahaya, kriteria seleksi pasien cukup ketat.

Seluruh pasient regurgitasi tricuspid harus menjalani evaluasi, penilaian serta penyelidikan ekstensif. Sebelumnya kami sudah berdiskusi dengan seluruh ahli dokter jantung di dunia sebelum kami memutuskan apakah mereka cocok untuk metode yang kita gunakan ini.

“Dikarenakan ini perkuatan, kami dapat memposisikan ulang katup sebelum kami melakukan implantasi terakhir.

“Pasien-pasien seperti ini memiliki resiko yang tinggi, jadi mungkin ada komplikasi seperti kehilangan darah, pendarahan di selangkangan, dan lainnya, tetapi kami memiliki seluruh tim ahli untuk mendukung kami,” ujarnya.

Katup jaringan kering datang dalam berbagai ukuran dan terbuat dari jaringan sapi, yang tidak mudah hancur.

Katup didukung oleh bingkai nitinol – paduan logam nikel dan titanium yang memiliki sifat unik yang memungkinkannya mengembang ke bentuk aslinya di dalam vena cava setelah dikompresi dan ditempatkan pada sistem pengiriman.

Sebelum menanamkannya ke dalam tubuh manusia kami lebih dulu menyiram perangkat untuk menghidrasinya.

“Dr Shaiful menambahkan, Ini sudah diobati dengan agen anti-kalsifikasi, sehingga dapat tahan lama dan risiko kontaminasinya juga rendah.

Prosedur ini dilakukan dengan anestesi lokal dan memakan waktu sekitar 30 menit, meskipun dalam kasus pertama, tim membutuhkan waktu lebih dari satu jam.

Dia berkata, “Secara teknis, pasien dapat pulang keesokan harinya, tetapi untuk beberapa pasien pertama, kami lebih suka menahannya lebih lama karena kami waspada terhadap komplikasi yang dapat terjadi.

“Pasien seperti itu biasanya berusia lanjut atau menggunakan obat baru, dan jika mereka tidak mendapat informasi dengan baik, mereka mungkin kehilangan tanda dan gejala tertentu.

“Lebih dari 100 pasient yang kami tangani, itu bisa menjadi prosedur penitipan anak.

“Namun, satu ‘efek samping’ adalah harganya mahal.”

Perangkat ini berharga lebih dari RM100.000, meskipun Dr Azmee menunjukkan bahwa ini sebanding dengan perangkat yang digunakan dalam prosedur perkutan lainnya, seperti implantasi katup aorta transkateter (Tavi), di mana katup aorta yang rusak dapat diganti melalui prosedur serupa.

“Katup ini tidak perlu diganti secara berkala, sama seperti katup jaringan lain seperti Tavi yang bisa bertahan hingga 10 tahun.

“Bahkan jika pasien hidup lebih lama dari katup, kita selalu bisa masuk dan mengubahnya,” kata Dr Shaiful.

Ketersediaan prosedur baru ini di IJN juga merupakan keuntungan bagi pariwisata medis negara tersebut.

“Bila ada terobosan pengobatan, pasti akan berdampak positif bagi wisata medis.

“Kami memiliki banyak pasien internasional yang datang untuk perawatan khusus, tetapi proses seleksi untuk prosedur TricValve ini tidak mudah karena kami harus memastikan bahwa mereka cocok terlebih dahulu,” terang Dr Azmee.

Lanjut Dr Shaiful: “Ketika kami pertama kali melakukan Tavi pada tahun 2009, banyak pasien luar negeri dari Indonesia, Vietnam, Pakistan, dll. datang ke sini untuk berobat.

“Karena kami adalah center pertama di Asia yang melakukan prosedur TricValve ini, kami berharap hal yang sama akan terjadi setelah perbatasan dibuka dan situasi Covid-19 lebih baik.”

Bagi anda yang ingin mengetahui informasi selanjutnya dan cara berobat ke Malaysia Tepatnya di rumah sakit jantung IJN di Malaysia anda dapat menghubungi perwakilan di Indonesia dengan alamat, Jalan Teratai No. 202 A Pekanbaru, Sukajadi atau dapat menghubungi kami di No Hp. 0812 7736 1440, E-mail. ijnpekanbaru@gmail.com.

Silahkan konsultasi kepada perwakilan kami untuk mendapatkan panduan dan cara berobat ke rumah sakit IJN, Jantung Malaysia tanpa di pungut biaya apapun, alamat diatas resmi menjadi perwakilan kami di Indonesia.  (rls/Ozora)

Info Rumah Sakit Jantung

Pos-pos Terbaru

Keluhan Jantung

Ketahui-Bagaimana-Kateterisasi-Jantung-Dilakukan

Program Hamil

Rumah-Sakit-di-Penang-yang-Bagus-Untuk-Program-Hamil

Komentar Terbaru

Mitra Medis

mitra-medis
loading...

RUMAH SAKIT MALAYSIA

Rumah-Sakit-di-Kuala-Lumpur-Malaysia

Tag

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel terkait